Sengketa Laut China Selatan, Presiden Filipina Dicap 'Pengkhianat' oleh Rakyatnya gegara Statement 'Plin-plan' Lawan China!

Xi Jinping dan Presiden Filipina Rodrigo Duterte Xinhua
Xi Jinping dan Presiden Filipina Rodrigo Duterte

Sosok.ID - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengaku 'enggan' menghadapi China terkait sengketa Laut China Selatan.

Tetapi dia menegaskan tidak akan menarik kapal angkatan laut dan penjaga pantai yang berpatroli di Laut China Selatan yang disengketakan.

Duterte bersikeras bahwa kedaulatan negara atas perairan tidak dapat dinegosiasikan.

Melansir dari Al Jazeera, Duterte mengaku ingin mempertahankan hubungan persahabatan dengan China.

Baca Juga: Kedaulatan Filipina Harga Mati, Duterte Keras Tolak Didikte China, Ratusan Kapal Xi Jinping Diminta Hengkang dari Wilayahnya

Ia meyadari Manila memiliki "hutang terima kasih" atas bantuan Beijing dengan vaksin virus corona.

Tetapi itu bukan alasan Filipina kudu mengalah dari negara yang doyan klaim atas perairan para tetangganya.

Meski demikian Duterte tidak mengambil sikap tegas dan menerima kritikan dari para rakyat serta pejabat setempat.

Duterte bahkan dilabeli 'pengkhianat' oleh rakyatnya sendiri.

Baca Juga: 240 Kapal Ongkang-ongkang di Luat China Selatan, Filipina Mengamuk Gertak Pasukan Xi Jinping Enyah dari Kedaulatannya

Disadur Sosok.ID dari Al Jazeera, Sabtu (1/5/2021), ketegangan di laut regional, yang diklaim China hampir seluruhnya, telah meningkat karena Beijing menolak menarik kapalnya dari Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Filipina.

Video Pilihan

PROMOTED CONTENT

POPULAR

TAG POPULAR