Ngeri, China-AS Adu Taring di Tengah Situasi Bahaya Laut China Selatan, Pasukan Negeri Paman Sam Gila-gilaan di Garis Depan

Ilustrasi Jet Tempur knaapo.ru
Ilustrasi Jet Tempur

Sosok.ID - Kemungkinan bentrokan di Laut China Selatan kian mengkhawatirkan, mengingat situasi di wilayah tersebut mencekam dan berbahaya.

Militerisasi oleh Amerika Serikat (AS) dan China memunculkan ketegangan berlebih di wilayah yang disengketakan.

AS dan China tampaknya terkunci dalam duel yang didorong oleh ketidakpercayaan satu sama lain.

Masing-masing dari negara dengan kekuatan terbesar itu mengaku tidak ingin menurunkan ketegangan terlebih dahulu.

Baca Juga: Kedaulatan Filipina Harga Mati, Duterte Keras Tolak Didikte China, Ratusan Kapal Xi Jinping Diminta Hengkang dari Wilayahnya

Situasi ini membutuhkan kepala yang tenang dan dingin dari semua negara, terutama dari para analis agar memaparkan pengamatannya dengan objektif.

Tapi, sebaliknya, yang terjadi justru adanya reaksi berlebihan satu sama lain yang kemudian memicu api dan kekhawatiran perang.

Dilansir Sosok.ID dari Reuters, China telah mendesak AS untuk menahan pasukan garis depan mereka di wilayah yang disengketakan.

Kementerian pertahanan China mendesak Amerika Serikat pada Kamis (29/4/2021) untuk mengendalikan pasukan garis depannya yang menurut Beijing telah menjadi lebih aktif di udara dan laut dekat China tahun ini.

Baca Juga: Nyari Musuh Lagi, Belum Reda Konflik Laut China Selatan, China Rilis Topografi Kepulauan Senkaku, Sulut Amarah Jepang

China sering menyatakan bahwa kehadiran militer AS di Laut China Selatan, Laut China Timur, dan Selat Taiwan adalah faktor destabilisasi utama di wilayah tersebut.

PROMOTED CONTENT

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR