Follow Us

Irak bak Mimpi Buruk di Siang Bolong, Dua Lusin Jet Tempur Operasi Babilon Israel Luluh Lantahkan Reaktor Nuklir Kebanggaan Saddam Husein

Rifka Amalia - Kamis, 15 Oktober 2020 | 12:13
Ilustrasi jet tempur F-16
Ahval News

Ilustrasi jet tempur F-16

Sosok.ID- Irak, pernah mendapat serangan tiba-tiba dari Israel.

Israel dengan 24 pesawat tempur Angkatan Udaranya bak menjadi mimpi buruk di siang bolong untuk Irak.

Pada 7 Juni 1981 siang, 24 pesawat tempur yang terdiri atas F-15 dan F-16 yang telah dimodifikasi itu lepas landas dari pangkalan Beersheba.

Sejumlah pesawat tempur F-15 dan F-16 terbang nonstop menuju Irak.

Baca Juga: Satu-satunya yang Lolos dari Pembantaian 1.700 Orang Oleh ISIS, Pria Ini Ungkap Detik-detik Dirinya Ditembak Tepat di Tubuhnya Tapi Tak Mati: Balas Dendam Untuk Saddam Hussein!

Formasi terbang dua lusin pesawat tempur bersandi Operasi Babilon (Operation Babylon) itu merupakan manuver “intelijen” karena semua pesawat tempur terbang rapat di atas Boeing 707 Israel.

Jika dilihat dari bawah, maka yang tampak adalah badan Boeing 707, pesawat komersial yang biasa lewat di jalur penerbangan resmi.

Tapi sesungguhnya Boeing 707 itu merupakan pesawat tanker raksasa yang berfungsi untuk air refueling bagi semua jet tempur Israel ketika penerbangannya mulai mencapai separuh wilayah Irak.

Selain dikamuflase oleh Boeing 707, armada jet tempur Israel juga dibantu oleh pesawat yang dioperasikan untuk perang elektronika (electronic warfare & communications).

Baca Juga: China Enyah Dulu, Turki Produksi Drone Bersenjata yang Mampu Guncang Keseimbangan Militer Timur Tengah, Indonesia Jadi Pasarnya

Tujuan penggunaan pesawat untuk peperangan elektronik itu adalah untuk mengkoordinasi komunikasi dan komando di udara.

Ketika tiba di atas wilayah Irak dan tinggal menempuh setengah perjalanan menuju Tuwaitha, semua jet tempur mengisi bahan bakar di udara.

Source : Intisari Online

Editor : Sosok

Baca Lainnya

Latest