Tegas Ogah Memihak dan Terlibat Baku Hantam, Indonesia malah 'Dikadali' China agar Nyemplung dalam Sengketa Laut China Selatan

Presiden Joko Widodo meninjau kawasan perairan Natuna dari atas KRI Imam Bonjol, Kamis (23/6/2016) PRESIDENTIAL PALACE/Agus Suparto
Presiden Joko Widodo meninjau kawasan perairan Natuna dari atas KRI Imam Bonjol, Kamis (23/6/2016)

Sosok.ID - Hingga saat ini, Indonesia tegas menolak terlibat sengketa di Laut China Selatan.

Bagi Indonesia, tidak ada alasan untuk memperebutkan wilayah tersebut, karena Natuna Utara jelas sah milik Indonesia.

Klaim China atas perairan di Laut China Selatan kian meresahkan.

Terlebih AS di era pemerintahan Donald Trump gencar menolak klaim China atas wilayah tersebut.

Baca Juga: Lebih Parah dari China, Vietnam dalam 4 Bulan Terjunkan 21 Kapal Ikan untuk Rongrong Natuna Utara, Nyolot Sejak Kapal Ilegal Tak Ditenggelamkan

Namun Indonesia berulang kali menegaskan posisinya di Laut China Selatan adalah sebagai negara non-penggugat.

RI enggan memihak kubu manapun, baik China, maupun AS, sebab Indonesia tidak memiliki kepentingan di dalamnya.

Apa yang dilakukan Indonesia saat ini adalah terus mengamankan wilayah lautnya di kawasan Natuna.

Kendati demikian, meski RI enggan terlibat dalam urusan di Laut China Selatan, hal itu tak menghentikan China untuk menyeret Indonesia dalam sengketa di wilayah tersebut.

Baca Juga: Sekonyong-konyong Klaim Perairan Natuna, Media Komunis Beijing Kini Tuding Indonesia Main Trik di Laut China Selatan

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR