Berita Besar, Aung San Suu Kyi 'Kembali' Setelah Disandera Junta Militer Sejak Kudeta Myanmar 1 Februari

Ilustrasi - Aung San Suu Kyi, Militer Myanmar
Ilustrasi - Aung San Suu Kyi, Militer Myanmar

Sosok.ID - Pemimpin terpilih Myanmar, Aung San Suu Kyi, yang digulingkan junta militer pada 1 Februari 2021 telah kembali ke pengadilan pada hari Selasa, (14/9/201).

Aung San Suu Kyi sebelumnya tidak muncul karena masalah kesehatan. Pengacaranya menyebut dia masih 'agak pusing'.

Mengutip pemberitaan Reuters, Kesehatan Suu Kyi yang berusia 76 tahun diawasi dengan ketat di Myanmar, di mana dia menghabiskan bertahun-tahun dalam tahanan karena menantang pemerintah militernya.

Dia diadili atas beberapa tuduhan sejak penggulingannya dalam kudeta 1 Februari.

Baca Juga: 'Sampai Kiamat Tidak Ku Maafkan!', Terjadi Perang Mematikan Milisi vs Militer Myanmar, Sedikitnya 20 Tewas

Suu Kyi tidak dapat hadir pada hari Senin (13/9/2021) karena pusing dan kantuk yang menurut tim hukumnya disebabkan oleh mabuk perjalanan saat dibawa ke pengadilan dari lokasi yang dirahasiakan di mana dia ditahan.

"Daw Aung San Suu Kyi tampak cukup lega, tapi dia bilang dia masih agak pusing," kata kepala pengacara Khin Maung Zaw melalui pesan teks, merujuk padanya dengan sebutan kehormatan Myanmar.

Pemenang Hadiah Nobel Perdamaian itu didakwa dengan serangkaian pelanggaran, termasuk melanggar protokol virus corona, memiliki radio dua arah secara ilegal, menerima suap uang dan emas, menghasut untuk menimbulkan alarm publik, dan melanggar Undang-Undang Rahasia Resmi.

Pengacaranya telah menolak tuduhan itu.

Baca Juga: 40 Mayat Bergelempangan di Hutan Myanmar setelah Pertempuran Lawan Militer, Terdeteksi Tanda Penyiksaan

PROMOTED CONTENT

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR