Kelompok Pemberontak Tembak Jatuh Helikopter Militer Myanmar, 3 Bulan Kudeta Darah Korban Terus Berjatuhan

Junta militer Myanmar @myanmar.tatmadaw
Junta militer Myanmar

Sosok.ID - Tentara Kemerdekaan Kachin (KIA), salah satu kelompok pemberontak paling kuat di Myanmar, mengaku menembak jatuh helikopter militer Myanmar.

Ia mengatakan pada Senin (3/5/2021) pihaknya telah menembak jatuh sebuah helikopter setelah membalas tembakan menyusul serangan udara oleh militer, kata seorang pejabat di kelompok itu.

Mengutip dari Reuters, Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa puluhan ribu warga sipil telah meninggalkan rumah mereka akibat pertempuran antara militer dan pemberontak etnis minoritas di wilayah perbatasan utara dan timur yang terpencil.

Konflik meningkat setelah para jenderal Myanmar melakukan kudeta, merebut kekuasaan pada 1 Februari, menggulingkan pemerintah terpilih yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi.

Baca Juga: Pemimpin Kudeta Myanmar akan ke Jakarta Hadiri KTT ASEAN, Kehadiran Min Aung Hlaing Dikonfirmasi Thailand

Kepala departemen informasi KIA, Naw Bu, mengatakan helikopter militer Myanmar ditembak jatuh sekitar pukul 10:20 pagi di sebuah desa dekat kota Moemauk di provinsi Kachin.

"Dewan militer melancarkan serangan udara di daerah itu sejak sekitar pukul 8 atau 9 pagi ini ... menggunakan jet tempur dan juga melepaskan tembakan menggunakan helikopter jadi kami balas menembak mereka," katanya melalui telepon.

Dia menolak mengatakan senjata apa yang digunakan.

Portal berita MizzimaDaily dan Kachinwaves juga melaporkan jatuhnya helikopter di samping foto-foto yang menunjukkan asap keluar dari tanah.

Baca Juga: Myanmar, Anak-anak Terbunuh di Hari Paling Berdarah sejak Kudeta, 114 Warga Tewas di Tangan Militer

Seorang warga di daerah itu, yang menolak disebutkan namanya, mengatakan melalui telepon bahwa empat orang tewas di rumah sakit setelah peluru artileri menghantam sebuah biara di desa itu.

Video Pilihan

PROMOTED CONTENT

POPULAR

TAG POPULAR