China Makin Tersudut, Jepang Ikut Campur Urusan Laut China Selatan, Tapi Takut Dibalas di Laut China Timur, Kenapa?

Ilustrasi - armada kapal China di Laut China Selatan via Anadolu Agency
Ilustrasi - armada kapal China di Laut China Selatan

Sosok.ID - Jepang telah bergabung dalam pertempuran catatan diplomatik atas sengketa Laut Cina Selatan, menambah tekanan pada Beijing atas klaimnya yang luas di jalur air yang penting secara strategis.

Dikutip dari South China Morning Post, dalam catatan lisan - sejenis komunikasi diplomatik - yang dikirim pada hari Selasa (19/1/2021), misi permanen Jepang ke PBB mengatakan:

"Penarikan garis pangkal laut teritorial ... di pulau dan terumbu yang relevan di Laut Cina Selatan" gagal memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Konvensi PBB tentang Hukum Laut.

Ia juga menuduh China membatasi kebebasan navigasi dan penerbangan di Laut China Selatan.

Baca Juga: Ada Niat Disengaja, Ahli Asal Taiwan Ungkap Harusnya Virus Corona Tak Separah Sekarang Bila China Lakukan Hal Ini

Klaim Beijing atas sebagian besar jalur air ditolak pada tahun 2016 oleh pengadilan di Den Haag yang menyatakan bahwa beberapa fitur daratan adalah "ketinggian air surut" tanpa perairan teritorial.

“China belum menerima penghargaan [2016] ini, dan telah menegaskan bahwa mereka memiliki 'kedaulatan' di laut dan wilayah udara di sekitar dan di atas fitur-fitur maritim yang ditemukan sebagai ketinggian air surut,” kata Jepang dalam catatan yang ditujukan kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres .

“Faktanya, China memprotes penerbangan pesawat Jepang di sekitar Mischief Reef dan berupaya membatasi kebebasan penerbangan di Laut China Selatan,” katanya.

Sementara Tokyo sebelumnya mendesak Beijing untuk mengakui putusan pengadilan.

Baca Juga: Dua Bulan Menghilang Tanpa Kabar Setelah Kritik Pemerintahan Xi Jinping, Jack Ma Akhirnya Muncul Lagi ke Publik, Ini yang Terjadi pada Perusahaannya

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR