Hidup di Jaman Firaun, Ilmuwan Inggris Berupaya 'Hidupkan Kembali' Mumi Imam Besar yang Ingin Suaranya di Dengar Hingga ke Akhirat

Mumi Mesir kuno dimasukkan dalam CT Scan dalam sebuah proyek menghidupkan kembali suaranya. Museum & Galeri Leeds / SWNS
Mumi Mesir kuno dimasukkan dalam CT Scan dalam sebuah proyek menghidupkan kembali suaranya.

Sosok.ID - Mumi Mesir kuno 'dihidupkan kembali' ketika para ilmuwan menciptakan kembali suaranya

Pendeta Mesir, yang dikenal sebagai Nesyamun, sudah tidak berbicara lebih dari 3.000 tahun, tetapi sekarang suaranya telah disintesis

Mumi Mesir kuno telah 'dihidupkan kembali' setelah para ilmuwan Inggris menciptakan kembali suaranya.

Melansir dari mirror.co.uk, seorang Pendeta Mesir, yang dikenal sebagai Nesyamun, sudah tak lagi berbicara lebih dari 3.000 tahun.

Sekarang, suara yang dihasilkan oleh saluran suara Nesyamun, telah disintesis menggunakan CT scan, pencetakan 3D, dan laring elektronik.

Baca Juga: Namanya Melejit Hingga Jadi Artis Dan Lakukan Operasi Potong Gigi, Wanita Ini Belum Mampu Beli Rumah Sendiri, Elly: Saya Bukan Artis yang Cantik Dan Bisa Jual Diri

Rekaman audionya hanya berlangsung satu detik, tetapi mampu memberikan gagasan pada pendengar tentang suara Nesyamun dengan nada yang kuat dan mendalam, saat ia melantunkan lagu untuk para penyembah.

Penulis yang sama, Profesor David Howard, seorang insinyur biomedis dari University of London mengatakan: "Proses ini hanya layak ketika jaringan lunak yang relevan cukup masuk akal, seperti dalam kasus mayat mumi yang telah berusia 3.000 tahun dari pendeta Mesir Nesyamun."

Jasadnya terkandung dalam peti mati yang indah dan berhias, yang sekarang dipajang di Museum Kota Leeds.

Dikenal secara lokal sebagai The Leeds Mummy, peti mati dan penghuninya telah memikat pengunjung kota selama hampir 200 tahun.

Itu merupakan salah satu pameran museum yang paling terkenal, yang pernah ada.

Baca Juga: Jadi Korban Sampai Digilir 12 Pria, Gadis Ini Justru Dijeblokkan ke Penjara Dan Dipaksa Telan Narkoba, Begini Kisahnya!

"Dia hidup pada masa pemerintahan Firaun Ramses XI (c.1099-1069 SM) yang bergejolak secara politik lebih dari 3.000 tahun yang lalu, bekerja sebagai juru tulis dan imam di kuil negara bagian Karnak di Thebes - Luxor modern." Ungkap Prof Howard.

"Suaranya adalah bagian penting dari tugas ritualnya yang melibatkan unsur-unsur yang diucapkan serta dinyanyikan." lanjutnya.

Frekuensi dasar, tingkat kenyaringan dan getaran serta kedalaman dapat dikontrol secara individual.

Prof Howard berkata: "Yang sangat penting secara persepsi dalam menciptakan ulang suara vokal alami adalah dengan penerapan beberapa bentuk variasi frekuensi mendasar," katanya, dikutip dari Daily Mirror.

"Tugas Nesyamun termasuk berbicara serta menyanyikan liturgi harian, sehingga organ saluran vokal digunakan untuk memberikan intonasi yang jatuh dalam rentang frekuensi dasar bicara pria."

Baca Juga: Liburan Keliling Dunia, Ternyata Nagita Slavina Simpan Benda Ini di Kopernya Hingga Buat Raffi Tersipu Malu: Kamu Mesra Loh

Timnya menggunakan teknik pemindaian CT (computed tomography) non-destruktif untuk menganalisis struktur laring, atau kotak suara, dan tenggorokan tanpa merusaknya.

Mereka melihat bagian penting tetap utuh sebagai hasil dari proses mumifikasi, memungkinkan tim untuk mengukur bentuk saluran vokal dari gambar.

Saluran vokal manusia pada dasarnya adalah sebuah tabung dengan dua lipatan tepat di atas paru-paru yang dapat bergerak lebih cepat atau lebih lambat, masing-masing menghasilkan nada yang lebih tinggi atau lebih rendah.

Saluran suara Mumi Royal Holloway / SWNS
Saluran suara Mumi

Saat otot-otot diafragma memompa udara, ia bekerja seperti saksofon di mana buluh bergetar di bagian atas.

Berdasarkan pengukuran, para peneliti membuat replika saluran vokal Nesyamun yang dicetak 3D, dan menggabungkannya dengan laring artifisial yang biasa digunakan dalam sintesis ucapan.

Baca Juga: Liburan Keliling Dunia, Ternyata Nagita Slavina Simpan Benda Ini di Kopernya Hingga Buat Raffi Tersipu Malu: Kamu Mesra Loh

Ini memungkinkan mereka untuk mereproduksi suara tunggal - jatuh di suatu tempat di antara vokal dalam kata-kata bahasa Inggris 'bed' dan 'bad', misalnya.

Di Mesir kuno itu adalah kepercayaan mendasar bahwa "membicarakan nama orang mati akan membuat mereka hidup kembali", kata Prof Howard.

Ini sangat penting bagi kerabat yang masih hidup dan oleh almarhum sendiri "ketika muncul di hadapan para dewa penghakiman."

"Mengingat keinginan Nesyamun yang menyatakan agar suaranya didengar didengar di akhirat agar dapat hidup selamanya, pemenuhan keyakinannya melalui sintesis fungsi vokal memungkinkan kita untuk melakukan kontak langsung dengan Mesir kuno, dam mendengarkan suara dari saluran suara yang tidak pernah terdengar selama lebih dari 3.000 tahun, dipertahankan melalui mumifikasi dan sekarang dipulihkan melalui teknik baru ini. " jelas Prof Howard, terkait upaya pengembalian suara Nesyamun.

Baca Juga: Makan di Warung Pinggir Jalan Bersama Suami, Nia Ramadhani Angkat Kedua Kaki Gegara Takut Hal Sepele, Ternyata Harus Dikawal 4 Motor Skaligus!

Penelitian sebelumnya tentang Nesyamun telah menemukan bahwa dia berusia di pertengahan 50-an ketika meninggal.

Nesyamun diduga menderita penyakit gusi dan gigi yang sangat aus.

Prof Howard mengatakan: "Hanya mereka yang mampu mengkonfirmasi secara lisan bahwa mereka telah menjalani kehidupan yang saleh, diberikan izin masuk ke dalam keabadian dan dianugerahi julukan 'maat kheru' - benar dari suara - sebagaimana diterapkan pada Nesyamun sendiri di seluruh prasasti peti matinya."

"Dalam konteks ini, Nesyamun meminta agar jiwanya menerima rezeki abadi, mampu bergerak bebas dan melihat serta memanggil para dewa seperti yang ia lakukan dalam kehidupan kerjanya." lanjutnya.

Baca Juga: Jerit Orang Tua Mahasiswa Indonesia yang Terisolasi di Wuhan, Desak Jokowi untuk Pulangkan Anaknya Sebelum Tertular Virus Corona

Keinginannya yang terdokumentasi untuk dapat berbicara setelah kematiannya, dikombinasikan dengan kondisi tubuh mumi yang sangat baik, menjadikan Nesyamun sebagai subjek yang ideal untuk proyek 'Voices from the Past'.

Lebih dari tiga tahun yang lalu, tubuhnya yang sudah dimumikan dipindahkan ke Rumah Sakit Umum Leeds di dekatnya.

Bagaimana Nesyamun terlihat, seperti apa yang diyakini para peneliti. Leeds.gov.uk
Bagaimana Nesyamun terlihat, seperti apa yang diyakini para peneliti.

Ia dikeluarkan dari peti mati dan dipindahkan ke sofa CT scanner, dan kepalanya dimasukkan terlebih dulu.

Karena jenazah manusia memiliki status unik bukan sebagai 'objek' tetapi sebagai bagian dari orang yang pernah hidup, penting juga untuk mempertimbangkan masalah etika yang diangkat oleh penelitian dan kemungkinan hasil warisannya.

Baca Juga: Kocak Tapi Miris, Demen Kawin Hingga 10 Kali Sehari, Seekor Bebek Harus Rela Kehilangan Kemaluannya Karena Infeksi

Menulis dalam Scientific Reports, para peneliti mengatakan manfaat potensial melebihi kekhawatiran - terutama karena kata-kata Nesyamun sendiri menyatakan keinginannya untuk "berbicara lagi" dan teknik yang digunakan aman.

"Gambar-gambar CT mengkonfirmasi sebagian besar struktur laring dan tenggorokan Nesyamun tetap ada sebagai hasil dari proses mumifikasi yang rumit, sehingga memungkinkan bentuk saluran vokal diukur. Lidah, bagaimanapun, telah kehilangan massal otot dari waktu ke waktu dan langit-langit lunak tidak ada." Ucap Prof Howard, dilansir Sosok.ID, dikutip dari Daily Mirror, Senin (27/1/2020). 

Saluran Nesyamun tampak lebih kecil daripada saluran jantan dewasa lainnya.

Rekreasi saluran vokal yang disimpan lebih dari tiga milenium, berimplikasi pada cara masa lalu disajikan kepada publik di masa sekarang.

Baca Juga: Negara Lain Tutup Pintu Kedatangan, Gubernur Sumbar Malah Sambut Ratusan Pelancong China dengan Suka Cita, Netizen Geram Ramaikan Tagar #TolakSementaraTurisChina

Hal ini mampu memberikan kesempatan untuk mendengar output saluran suara seseorang yang hidup di zaman kuno.

(*)

Video Pilihan

PROMOTED CONTENT

POPULAR

TAG POPULAR