Trend Terbaru Wabah Corona, Orang-orang Sengaja Keluar Rumah Agar Terpapar Covid-19, Ternyata Ini Tujuannya

Trend Terbaru Wabah Corona, Orang-orang Sengaja Keluar Rumah Agar Terpapar Covid-19, Ternyata Ini Tujuannya Tribunnews
Trend Terbaru Wabah Corona, Orang-orang Sengaja Keluar Rumah Agar Terpapar Covid-19, Ternyata Ini Tujuannya

Sosok.ID - Corona bukan hanya virus 'numpang lewat' dan akan berlalu begitu saja.

WHO sudah memastikan jika corona bakal tetap ada di dunia dan manusia harus hidup berdampingan dengannya.

Mungkin gegara inilah yang membuat orang-orang jadi gusar.

Seorang perawat di North Carolina, Amerika Serikat (AS) mengungkapkan banyak orang sengaja berpesta untuk mencari kekebalan virus corona.

Baca Juga: Singgung Soal Keperawanan Usai Dengar Cerita Cimoy Montok, Nikita Mirzani Khawatirkan Pergaulan Putri Sulungnya, Nyai Mantap Patok Standar untuk Cowok yang Bakal Jadi Pacar Anaknya : Pokoknya Harus dari Keluarga yang Bener!

Kepada New York Post Rabu (20/5/2020), ia mengaku telah merawat pasien yang terinfeksi Covid-19 akibat pesta tersebut.

"Dalam beberapa hari belakangan, kami mendengar dari banyak pasien dan masyarakat bahwa mereka tidak takut terkena virus," kata Yolanda Erich kepada NBC.

Ia merupakan perawat di Novant Health Forsyth Medical Center.

"Orang-orang benar-benar keluar dan coba terpapar virus, jadi menghadiri pertemuan, pesta agar meningkatkan peluang terinfeksi." Ernich mengemukakan, pasien-pasien muda mengaku kepada petugas layanan kesehatan bahwa mereka berharap mengembangkan antibodi, sehingga tidak lagi harus melakukan tindakan pencegahan saat keluar ke tempat umum.

Akan tetapi para ahli belum memastikan apakah antibodi virus corona benar-benar memberikan kekebalan.

Baca Juga: Anak Sultan Sesungguhnya! Usia Belum Ada Sehari Sudah Jadi Milyuner, Bayi Ini Langsung Dapat Warisan Rp 14,8 Triliun!

"Kami benar-benar prihatin dengan tren ini," lanjut Enrich. "Mereka dapat menyebarkan virus di sekitar masyarakat dan melukai populasi kita yang rentan, yang akan berdampak pada masalah kesehatan serius." Gubernur Roy Cooper dan pejabat kesehatan setempat lalu memperingatkan kelompok orang yang disebutnya idiot itu.

"Anda dapat dengan mudah membunuh seseorang yang Anda cintai," kata Cooper pada konferensi pers minggu ini.

Ia menambahkan bahwa orang-orang tidak waras itu "sepenuhnya tidak bertanggung jawab dan sama sekali tidak dapat diterima."

Dr Mandy Cohen sekretaris Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Carolina Utara mengatakan, lebih banyak kasus Covid-19 artinya lebih berisiko bagi penduduk yang rentan.

Baca Juga: Dokter Sudah Menyatakan Meninggal Dunia, Jasad Wanita Ini Tiba-tiba Meronta-ronta di dalam Kantong Jenazah, Ternyata Ini yang Sebenarnya Terjadi

"Tidak ada keadaan di mana kami ingin orang-orang secara aktif sengaja tertular Covid-19," ucap Cohen.

"Alasan kami bekerja sangat keras secara kolektif untuk menjaga penyebaran virus tetap rendah adalah kenyataan bahwa ketika ada lebih banyak virus di masyarakat, itu tidak hanya berdampak bagi mereka yang positif, tetapi juga berisiko tinggi bagi orang-orang yang punya kondisi kesehatan serius."

Soumya Swaminathan peneliti ternama di Badan Kesehatan Dunia (WHO) berujar, awal bulan ini telah mengecilkan gagasan untuk mengembangkan herd immunity terhadap virus.

Di seluruh dunia, penelitian menunjukkan tingkat kekebalan alami antara 10-15 persen, jauh dari 90-95 persen populasi yang harus kebal untuk mencapai herd immunity, ucap Swaminathan.

Mencari herd immunity artinya menerima "tingkat kematian yang tinggi," ungkapnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cari Herd Immunity, Banyak Orang Sengaja Berpesta agar Tertular Covid-19"

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR