Follow Us

Aksi Balas Dendam Terhadap Kematian Pimpinan ISIS, Mantan Napi Teroris Yakin Pelaku Bom Bunuh Diri di Mapolrestabes Medan adalah Anggota JAD

Dwi Nur Mashitoh - Rabu, 13 November 2019 | 17:40
Eks narapidana teroris Sofyan Tsauri
Eri Komar Sinaga/Tribunnews.com

Eks narapidana teroris Sofyan Tsauri

Melansir dari Tribunnews, Sofyan Tsuri yakin betul bahwa aksi pengemudi ojol itu merupakan bentuk balas dendam atas kematian pimpinan ISIS.

"Ini (bom bunuh diri) adalah bentuk balas dendam atas kematian pemimpin mereka Abu Bakr al-Baghdadi.

Baca Juga: Tak Terima Keluarganya Diperlakukan Semena-mena, Pria Ini Berkhianat pada ISIS dan Beberkan Lokasi Abu Bakar al-Baghdadi pada AS

Kematian Baghdadi memang memberikan efek aksi-aksi para pengikutnya yang tidak akan berhenti termasuk di Indonesia," ungkap Sofyan saat dikonfirmasi Tribunnews, Rabu (13/11/2019).

Menurutnya, kematian pimpinan ISIS tidak akan mempengaruhi perlawanan yang dilakukan oleh para pengikutnya.

Sebab perlawanan yang dilakukan oleh ISIS sudah dibentuk menjadi sebuah sistem yang meniru perlawanan pada zaman dahulu.

"Kematian seorang pemimpinnya tidak mengentikan perjuangan mereka. Kalau di Indonesia kan modelnya sistem patron, apa kata pemimpin.

Baca Juga: Berita Militer: Amerika Serikat Rilis Video Detik-detik Penyerbuan Markas ISIS yang Kabarnya Tewaskan Abu Bakar Al-Baghdadi, Teroris Paling Dicari di Dunia!

Kalau mereka ini tidak, membangun sistem yang tidak menghilangkan perjuangan menurut mereka meski pemimpinnya sudah tidak ada," kata Sofyan.

Menurutnya, perlawanan yang dilakukan oleh para teroris, seperti pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan tersebut adalah bentuk perlawanan ideologi.

Ia kemudian menyarankan agar program-program deredikalisasi memfokuskan diri pada perlawanan ideologi tersebut.

Alih-alih menghukum mereka dengan menahannya di sel.

Source : tribunnews, Sosok.ID

Editor : Sosok

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest