China Teruskan Latihan Militernya, Taiwan Benar-benar dalam Bahaya Besar, Ancaman Aneksasi Sudah Muncul

Latihan Militer China Xinhua
Latihan Militer China

Sosok.ID - Komando Teater Timur Tentara Pembebasan Rakyat China mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin (8 Agustus) bahwa latihan bersama di laut dan wilayah udara di sekitar Taiwan terus berlanjut.

Pemberitahuan itu tidak merinci lokasi pasti latihan atau kapan latihan itu akan berakhir.

Apakah enam zona bahaya untuk latihan 4-7 Agustus tetap berlaku tidak jelas.

PLA tidak pernah secara resmi mengumumkan akhir dari latihan perang.

Pengumuman itu kemungkinan akan membuat pejabat AS tidak mengerti – atau setidaknya berpura-pura tidak mengerti – seperti yang dikhianati oleh pernyataan mereka ketika para pejabat Taiwan mengatakan pesawat dan kapal perang China telah melatih serangan di pulau itu pada hari Sabtu.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengeluh bahwa China “dapat mengurangi ketegangan hanya dengan menghentikan latihan militer yang provokatif ini dan mengakhiri retorika.”

Menteri Luar Negeri Anthony Blinken mengatakan tindakan China atas Taiwan menunjukkan langkah dari memprioritaskan resolusi damai menuju penggunaan kekuatan.

Sebagai perbandingan, pernyataan Kementerian Pertahanan Jepang bahwa sebanyak empat rudal terbang di atas ibu kota Taiwan, yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan bahwa lima dari sembilan rudal yang ditembakkan ke wilayahnya mendarat di zona ekonomi eksklusif (ZEE), memiliki keuntungan dari bersifat faktual dan akurat.

Apa yang tampaknya tidak dipahami oleh Gedung Putih maupun Foggy Bottom hingga saat ini adalah bahwa setelah kunjungan "sembrono" Ketua DPR Nancy Pelosi ke Taiwan, pemerintah Xi mengambil keputusan yang tidak dapat diubah untuk “menyeberangi Rubicon” dan secara sistematis memaksa penyatuan kembali Taiwan dengan daratan.

Tindakan Pelosi yang terlalu provokatif dan terlalu lemah adalah upaya Gedung Putih dan Dewan Keamanan Nasional untuk mengendalikannya.

Bersama-sama mereka meyakinkan Beijing bahwa Washington atau pemerintahan berikutnya di bawah penerus Biden akan terus merusak dan pada akhirnya bertujuan untuk membuang kebijakan Satu China .

Latihan tembak-menembak yang dimulai pada 5 Agustus bukanlah latihan tetapi hal yang nyata, yaitu blokade pulau yang dapat diperpanjang China sesuka hati.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

PROMOTED CONTENT

Video Pilihan

KOMENTAR

POPULAR

TAG POPULAR

# video Syur Mirip Gisel # lania Fira # video Panas # nikita Mirzani # prostitusi Artis # kiki The Potters # gisella Anastasia # video Asusila # kalina Ocktaranny # kiky Saputri