Jokowi Tidak Mengusir Rusia di KTT G20 Nanti, Joe Biden Akhirnya Angkat Suara Lewat KTT ASEAN-AS

Presiden Joko Widodo Harian Warta Kota/Henry Lopulalan
Presiden Joko Widodo

Sosok.ID - Konflik Rusia Ukraina, mendapatkan perhatian khusus dari masyarakat dunia. Meskipun demikian, Indonesia tidak mengusir Rusia dalam KTT akhir tahun mendatang.

Sementara itu, KTT ASEAN-AS baru saja rampung digelar pada 12-13 Mei 2022.

Joe Biden mengatakan Amerika Serikat (AS) menginginkan 'era baru' dalam hubungan dengan ASEAN, menjanjikan kerja sama yang lebih besar di Laut Cina Selatan.

Namun demikian, AS tidak menekan negara-negara ASEAN untuk menjauh dari Rusia.

Dikutip dari ABS CBN News, AS dilaporkan belum mencoba membujuk negara-negara Asean untuk menjauhkan diri dari Rusia atas invasinya ke Ukraina.

Penyataan itu disampaikan oleh seorang pejabat senior AS pada hari Selasa (17/5/2022) selama pengarahan tentang KTT AS-ASEAN yang baru saja disimpulkan.

Sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah KTT tidak secara gamblang menyebutkan Rusia atau invasi, tetapi mengatakan "kami terus menegaskan kembali rasa hormat kami terhadap kedaulatan, kemerdekaan politik, dan integritas teritorial" dan menyerukan "penghentian segera permusuhan" di Ukraina.

Beberapa negara Asean enggan mengutuk keputusan Vladimir Putin untuk memulai perang, sementara Indonesia, sebagai tuan rumah KTT G20 (Kelompok 20) akhir tahun ini, menolak untuk mengecualikan Putin dari pertemuan itu.

Pada hari Selasa Edgard Kagan, asisten khusus presiden AS dan direktur senior untuk Asia Timur dan Oseania di Dewan Keamanan Nasional, mengatakan Presiden AS Joe Biden telah membahas pentingnya memiliki tanggapan internasional yang kuat mengenai perang Ukraina dengan para pemimpin Asean.

“Saya tidak berpikir bahwa ada fokus khusus untuk mencoba membujuk negara-negara untuk menjauhkan diri [dari Rusia]. Saya pikir, bagaimanapun, ada fokus untuk memastikan negara-negara memahami perspektif AS,” katanya saat panggilan pers pada hari Selasa.

“Saya pikir kita menyadari bahwa setiap negara di kawasan ini telah menunjukkan sejarah yang berbeda. Dan beberapa dari mereka memiliki hubungan yang lebih dekat dengan Rusia,” katanya.

Daniel Kritenbrink, asisten sekretaris di biro Departemen Luar Negeri Urusan Asia Timur dan Pasifik, yang juga dipanggil, mengatakan ada "konsensus kuat" di antara negara-negara peserta dalam menguraikan prinsip-prinsip mengenai Ukraina.

“Saya cukup bersyukur dan terkesan dengan jumlah pemimpin yang berbicara untuk mengungkapkan keprihatinan mereka,” kata Kritenbrink.

PROMOTED CONTENT

Video Pilihan

KOMENTAR

POPULAR

TAG POPULAR

# video Syur Mirip Gisel # lania Fira # video Panas # nikita Mirzani # prostitusi Artis # kiki The Potters # gisella Anastasia # video Asusila # kalina Ocktaranny # kiky Saputri