Lagi! Seorang Mata-mata China Tertangkap di AS, Mahasiswa S2 Asal Singapura Mengaku Telah Bongkar Cara Pembuatan Jet Tempur F-35B AS ke Pemerintah Tiongkok

(Kolase Ilustrasi ) Lagi! Seorang Mata-mata China Tertangkap di AS, Mahasiswa S2 Asal Singapura Mengaku Telah Bongkar Cara Pembuatan Jet Tempur F-35B AS ke Pemerintah Tiongkok Kolase Komsomolsk-on-Amur Aircraft Plant/thestandnews.com
(Kolase Ilustrasi ) Lagi! Seorang Mata-mata China Tertangkap di AS, Mahasiswa S2 Asal Singapura Mengaku Telah Bongkar Cara Pembuatan Jet Tempur F-35B AS ke Pemerintah Tiongkok

Sosok.ID - Kasus spionase yang melibatkan seorang warga negara Singapura yang baru-baru ini mengaku bersalah menjadi mata-mata untuk dinas intelijen China di pengadilan federal AS telah memicu kekhawatiran bahwa warga negara kota mayoritas etnis China akan dianggap dengan kecurigaan AS yang lebih besar di tengah suasana baru Perang Dingin.

Ditugaskan untuk memperoleh informasi non-publik tentang politik, ekonomi, dan diplomasi, kandidat sarjana dan doktoral Singapura berusia 39 tahun, Jun Wei Yeo, mengaku membuat konsultasi palsu dan menggunakan situs jejaring sosial LinkedIn untuk menjalin hubungan dengan militer AS dan pegawai pemerintah. memegang izin keamanan tingkat tinggi.

Yeo, mantan mahasiswa PhD di Lee Kuan Yew School of Public Policy (LKYSPP), sebuah sekolah pascasarjana otonom dari National University of Singapore (NUS) yang melatih beberapa pegawai negeri dan pejabat pemerintah terkemuka di Asia, sekarang menghadapi hukuman maksimum sebesar 10 tahun penjara setelah mengaku bertindak sebagai agen ilegal intelijen Tiongkok.

Meskipun para analis yakin kasus mata-mata itu tidak akan berdampak besar pada hubungan Singapura dengan AS atau China, sebagian besar setuju bahwa upaya negara pulau itu untuk menjaga keseimbangan diplomatik yang rapuh antara dua kekuatan besar akan lebih sulit karena Hubungan AS-Cina memburuk tajam menjelang pemilihan presiden AS pada November.

“Insiden itu sendiri berfungsi untuk menyoroti kesulitan dalam mencoba menghubungkan antara Beijing dan Washington, mengingat pengaruh luas dari kedua kekuatan besar di seluruh masyarakat Singapura,” kata Ja Ian Chong, seorang peneliti tamu dari Harvard-Yenching Institute.

Baca Juga: Halalkan Segala Cara, Para Agen Wanita Mossad Blak-blakan Sebut Manfaatkan 'Kewanitaan' Mereka Sebagai Senjata, Terutama untuk Menggoda

“Insiden itu sendiri tidak mengubah itu. Ini lebih merupakan gejala dari tantangan ini. "

Dengan China sebagai mitra dagang terbesarnya, dan AS sebagai investor negara tunggal terbesarnya, negara kota itu melihat kepentingannya paling baik dilayani melalui netralitas.

Namun, para pemimpin Singapura secara teratur memperingatkan bahwa penurunan hubungan AS-China dapat membalikkan multilateralisme dengan memaksa negara-negara Asia Tenggara untuk memilih pihak.

Yeo, yang juga bernama Dickson Yeo, direkrut sebagai aset intelijen setelah diundang untuk memberikan presentasi kepada akademisi China di Beijing pada 2015.

Penelitian doktoralnya berfokus pada perlakuan China terhadap negara-negara kecil di sepanjang lintasan Belt and Road-nya. Jalur laut dan infrastruktur darat Initiative (BRI).

Pada sidang pengadilan pada 24 Juli di Washington, Yeo mengaku bertindak di bawah arahan pejabat intelijen China yang awalnya mengaku mewakili lembaga think tank yang berbasis di China dan menginstruksikan dia untuk melihat target Amerika dengan akses ke "informasi non-publik yang berharga" yang tidak puas dengan pekerjaan mereka atau menghadapi kesulitan keuangan.

Baca Juga: Diklaim Pegang Rahasia Putra Mahkota Arab Saudi, Mantan Mata-mata Ini Dikejar 50 Pembunuh Bayaran Sang Pangeran, Tak Tanggung Dibuntuti Sampai ke Kanada!

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR