Pemerintah Tak Akan Memulangkan, Anak-anak WNI Eks ISIS yang Kehilangan Seluruh Angggota Keluarganya Beberkan Keadaannya : Saya Nggak Tahu Mau ke Mana, Saya akan Betahan di Sini

Ilustrasi ISIS. Twitter of Crowned
Ilustrasi ISIS.

Sosok.id - Layaknya manusia biasa, warga negara Indonesia (WNI) juga menghasilkan keturunan ketika pergi ke Suriah untuk bergabung dengan Islamic State of Iraq and Syria (ISIS).

Namun, nasib anak-anak tak berdosa itu justru berakhir sengsara.

Pasalnya mereka tak dapat merasakan kehidupan yang damai layaknya teman-teman seusianya di Indonesia, tanah air mereka.

Tiga anak Indonesia yang ditemui wartawan BBC di kamp Al-Hol di Suriah timur laut mengatakan tak tahu harus ke mana dan mungkin untuk sementara bertahan di Suriah.

Baca Juga: Bikin Bingung, Identitas di KTP Perempuan Tapi di Paspor Laki-laki, Pihak Kepolisian Akhirnya Tempatkan Lucinta Luna di Sel Khusus

"Orang tua saya dan saudara-saudara saya sudah meninggal ... saya tak tahu mau ke mana. Saya akan bertahan di sini," kata anak yang mengaku bernama Yusuf kepada wartawan BBC, Quentin Sommerville yang menemuinya di Al-Hol.

Faruk, anak Indonesia lainnya di Al-Hol, mengatakan ia kehilangan orang tua ketika desa terakhir yang dikuasai kelompok ISIS, Baghuz, diserang koalisi anti-ISIS.

"Terjadi serangan roket. Saya tak tahu [apa yang harus saya lakukan]. Saya berlari ... dan setelah itu saya tak pernah melihat lagi keluarga saya," kata Faruk.

Nasa, bocah Indonesia yang juga berada di Baghuz, menuturkan kisah yang sama.

Baca Juga: Nagita Slavina Sebut Suami Kurang Sedekah dan Zakat, Rp 15 Miliarnya Raib untuk Liburan, Koper Raffi Ahmad Malah Dimaling di Bandara Turki: Emang Bener-bener..

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR