Follow Us

Luput, Bukan Sasar Laut China Selatan, Pakta AUKUS Targetkan Luar Angkasa

May N - Minggu, 13 November 2022 | 15:33
Kapal selam nuklir China tertangkap citra satelit.
SCMP

Kapal selam nuklir China tertangkap citra satelit.

Sosok.ID - Perjanjian trilateral memicu momentum terkait ruang angkasa dan kesepakatan tentang komputasi kuantum, kecerdasan buatan, dan hipersonik.

Masyarakat kita yang berbasis informasi tidak dapat dipisahkan dari teknologi ruang angkasa dan ruang angkasa adalah domain yang semakin “berkontestasi, padat, dan kompetitif”.

Dengan lebih dari 5.000 satelit operasional di orbit dan puluhan ribu lainnya untuk diluncurkan selama beberapa dekade mendatang, ketergantungan pada ruang angkasa hanya akan meningkat, seperti halnya pentingnya sebagai domain untuk persaingan strategis.

Aset berbasis ruang angkasa menyediakan layanan penting untuk telekomunikasi, pemantauan cuaca dan iklim, manajemen pertanian, sektor keuangan, respons dan pemulihan bencana alam, dan banyak lagi.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah dan sektor komersial telah menyadari risiko aset ruang angkasa sebagai titik kegagalan tunggal, mengingat bahwa degradasi akses ke ruang angkasa atau penghancuran aset berbasis ruang angkasa akan berdampak besar pada keamanan sipil, komersial, dan nasional. sektor.

Namun, membangun ekosistem industri ruang angkasa yang tangguh dan kuat adalah tugas yang sangat besar dan kompleks yang membutuhkan tingkat kolaborasi internasional yang signifikan dalam teknologi sensitif – menjadikan AUKUS sebagai media utama untuk meningkatkan kerja sama semacam itu.

Amerika Serikat semakin menyadari kebutuhan untuk mendukung dan meningkatkan skala sekutu internasional dan kemampuan ruang angkasa mereka untuk memperdalam arsitektur yang dapat dioperasikan dan membangun sistem ruang angkasa yang tangguh.

Sebelumnya hanya milik segelintir pemerintah, industri luar angkasa kini sangat bergantung pada operator komersial.

SpaceX mengoperasikan sekitar setengah dari semua satelit di orbit, diikuti oleh OneWeb Satellites dan Planet Labs.

Proliferasi satelit dan akses ke ruang angkasa sebagian besar disebabkan oleh perbaikan yang dipimpin oleh sektor peluncuran komersial selama dekade terakhir.

Pada tahun 2020, nilai industri luar angkasa global diperkirakan mencapai US$424 miliar, meningkat 70% sejak 2010.

Dengan semakin diakuinya ruang angkasa sebagai domain yang sangat penting secara strategis dari teknologi kritis, masa depannya akan mencerminkan dunia maya: kecenderungan menuju percabangan dalam perdagangan dan penelitian saat globalisasi mundur.

Editor : Sosok

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest