Sadar Jadi Rebutan Pengaruh Dua Raksasa Dunia, Negara di Asia Tenggara Ini Mainkan Politik Muka Dua, Memeras Sekaligus Intimidasi Dua Negara Adidaya

Ilustrasi Twitter / Bilaterals.org
Ilustrasi

Sosok.ID - Pemerintah Kamboja sekarang mengakui bahwa mereka berada di tengah tarik menarik geopolitik antara AS dan China.

Dilansir dari Asia Times, Phnom Penh kemungkinan juga memahami bahwa Amerika sedang mengubah kebijakannya menuju persaingan langsung dengan China dengan menawarkan lebih banyak penawaran keuangan, terlihat dalam janji Washington sebesar US $ 150 juta dalam pendanaan baru untuk Kamboja bulan lalu.

Perdana Menteri Hun Sen menavigasi kontes yang mengintensifkan itu dengan caranya sendiri yang tak ada bandingannya, menerima dana AS di satu sisi dan memicu ketegangan dengan Washington di sisi lain.

Pada 2 Oktober, Pusat Studi Strategis dan Internasional yang berbasis di Amerika Serikat melaporkan bahwa fasilitas yang dibangun AS di pangkalan angkatan laut terbesar Kamboja telah dihancurkan bulan sebelumnya.

Baca Juga: Mewahnya Kehidupan Remaja Kim Jong-un, Berbagai Barang yang Hanya Bisa Diimpikan Temannya Ini Dimiliki Sang Diktator Korut saat Jadi Pelajar di Swiss

Phnom Penh telah menolak tawaran Amerika tahun lalu untuk membantu membangun kembali bagian yang lebih tua dari Pangkalan Angkatan Laut Ream, yang dibuka ke Teluk Thailand.

Phnom Penh tahu bahwa ini akan menghidupkan kembali spekulasi bahwa mereka telah menyetujui kesepakatan rahasia untuk memberi China akses eksklusif selama 30 tahun ke pangkalan itu, sebuah tuduhan yang pertama kali dibuat oleh Wall Street Journal pada tahun 2018 mengutip sumber-sumber AS yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa mereka telah melakukannya.

"Kami memiliki kekhawatiran bahwa penghancuran fasilitas (yang dibangun AS) mungkin terkait dengan rencana pemerintah Kamboja untuk menampung aset dan personel militer Republik Rakyat China (RRT) di Pangkalan Angkatan Laut Ream," kata Pentagon dalam sebuah pernyataan pada 2 Oktober.

Situs alternatif yang diduga dari kemungkinan pangkalan militer China di masa depan di Kamboja adalah "resor pariwisata" senilai $ 3,8 miliar di provinsi Koh Kong, dekat dengan Pangkalan Angkatan Laut Ream.

Halaman selanjutnya...

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR