Anarkisnya Anak Bupati Majalengka, Punya Utang Rp 500 Juta Malah Mengamuk Menembaki Kontraktor yang Menagihnya

Panji Kusuma, kontraktor yang jadi korban penembakan anak bupati Majalengka Kompas.com/AGIE PERMADI
Panji Kusuma, kontraktor yang jadi korban penembakan anak bupati Majalengka

Sosok.ID - Indonesia adalah negara hukum.

Semua warganya harus tunduk kepada hukum yang berlaku, bahkan presiden pun harus tunduk.

Karenanya jika ada yang melakukan pelanggaran siapapun itu harus diproses hukum.

Panji Pamungkas, korban penembakan oleh anak Bupati Majalengka, mengaku diintimidasi berupa ancaman hingga luka tembak di tangan.

Baca Juga: Niatnya Mau Makan, Pelanggan Malah Diajak Berhubungan Intim Oleh Wanita Penjaga Warung Namun Berakhir Tragis

Pengeroyokan dan penembakan dilakukan di Ruko Hana Sakura, Cigasong, Majalengka, Jawa Barat, pada Minggu (10/11/2019) malam.

Dijelaskan, sebelum terjadinya penembakan itu, Panji dan 12 pegawai perusahaan yang dikelolanya datang ke Majalengka untuk menagih uang proyek kepada oknum ASN Pemkab Majalengka berinisial IN yang merupakan anak bupati Majalengka.

Awalnya Panji diminta menunggu di rumah anak Bupati Majalengka.

"Tepatnya maghrib kami mengadakan shalat berjemaah dulu di sana," kata Panji di Bandung, Selasa (12/11/2019).

Tak berselang lama, orang suruhan IN kemudian meminta Panji untuk bergeser menunggu di sebuah ruko.

Mereka pun tiba di lokasi yang dimaksud sekitar pukul 19.30 WIB. Karena lama menunggu, dia pun sampai ketiduran di mobil.

Baca Juga: Akbar Bukan Hanya Mati Lantaran Ditendang Kemaluannya Sampai Berdarah, Para Pelaku Masih Lakukan Kekejian Lainnya

"Kami tunggu cukup lama di sana sampai jam 22.00 WIB, saya sudah ketiduran di dalam mobil, belum terjadi apa-apa," katanya.

Pukul 23.30 WIB, Panji pun terbangun setelah mendengar suara letusan tembakan.

Ia juga kemudian dibangunkan teman dan orang-orang dari IN.

"Pas saya bangun, saya lihat ternyata ada penuh, kisaran 30-40 orangnya Bapak IN yang sudah terjadi pengeroyokan terhadap pegawai saya. Yang menjadi korban tiga. Itu pegawai sekaligus adik dan kakak saya," tuturnya.

Tak lama kemudian, Panji dibawa keluar dari mobilnya secara paksa oleh sejumlah orang.

Di dalam perjalanan, IN yang menenteng senjata api kemudian menghampiri dan merangkul Panji sambil mengucapkan kata-kata ancaman.

"Saya dirangkul IN yang sambil menenteng senpinya, persis di depan kantor IN, dia ancam bunuh saya. Katanya kamu di sini bikin masalah terus, kamu di sini bikin rusuh terus. Padahal, kami di sana tidak ada niat keributan, sajam pun kami tak ada," kata Panji menirukan ucapan pelaku.

Baca Juga: Remehkan Pejuang Irak, Kisah Tentara Bayaran AS Digantung dalam Keadaan Tubuh Gosong dan Hancur di Jembatan Sungai Eufrat

Panji kemudian dibawa masuk ke kantor IN. Di situlah, Panji diberi uang Rp 500 juta untuk pembayaran utang.

"Hanya caranya (membayar) pun uang dilempar ke bawah diinjak-injak. Saya berlumuran darah, uangnya pun kena darah saya," katanya.

"Dari situ, saya keluar tanpa memikirkan uang, saya lari ke RSUD, kemudian lanjut ke polres untuk bikin laporan. Jadi ceritanya memang Rp 500 juta dibayar, tapi setelah terjadi penembakan," tuturnya.

Panji juga mengaku bahwa IN sempat menodongkan senjata ke arahnya. Letusan tembakan pun sempat terlontar.

Namun, pada tembakan pertama, Panji bisa mengelak sehingga peluru mengenai paha seseorang yang disebut sebagai orang IN.
Namun, tembakan berikutnya melukai tangan kiri Panji.

"Korbannya (penembakan) di sana ada dua, orangnya IN dan saya," ucapnya. (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Detik-detik Kontraktor Ditembak Anak Bupati Majalengka"

PROMOTED CONTENT

Video Pilihan

POPULAR

TAG POPULAR